faktor penyebab kecanduan narkoba

1. Ketidak tahuan akan bahaya serbut setan itu, sehingga masyarakat yang tidak tahu apa-apa terperosok ke dalam jurang neraka itu yang mengakibatkan sulit kembali kepada jati diri yang sebenarnya.

2. Dasar Agama Yang Tidak Kuat

Pendidikan agama sangat dominant melindungi anak dari pengaruh luar menyalahgunakan narkoba. Karena ajaran agama Islam, Kristen Katolik, Hindu, Budha dan lain-lain melarang umatnya melakukan perbuatannya yang merusak dirinya. Dasar agama yang pernah ditanamkan sejak kecil akan menjadi perisai bagi dirinya untuk menolak sesuatu yang merusak akhlaq. Akan tetapi anak-anak yang (generasi muda) yang tidak pernah mendapatkan pendidikan agama sangat rawan melakukan tindakan criminal seperti pecandu narkoba, minum-minuman keras dan lain-lain.

3. Komunikasi Dua Arah Antara Orang Tua Dan Anak Sangat Jarang

Di dalam kelaurga antar Ibu Bapak dan anak selalulah dijalin komunikasi yang berkesinambungan. Jangan sekali-kali komunikasi antara ayah dan akan atau ibu dan anak terputus. Tidak boleh ada kepakuman komunikasi antara mereka.

Bila hal ini terjadi maka si anak akan mencari jalan keluar untuk menyenangkan dirinya. Mencari teman yang dapat berkomunikasi pembuatnya senang. Nah di sinilah awal malapetaka itu, ketika kemudian datanglah temannya bergabung untuk menghilangkan rasa suntuk yang dialaminya di rumah yang menurutnya tidak menyenangkan.

Bila si anak pulang dari sekolah tidak sebagaimana biasanya atau pulang larut malam, wajib diselidiki kenapa ia pulang terlambat. Sekali didiamkan percayalah berulang kali dilakukannya. Kesempatan beginilah yang menjadi seseorang terpengaruh oleh teman-temannya yang lepas control. Setelah anak berprilaku beda dari pada kebiasaannya barulah si orang tua sadar anaknya sudah korban narkoba. Apa mau dikata sesal kemudian tidak berguna.

4. Pengaruh Di Lingkungan Sekolah/Kampus

Zaman sekolah sekarang dan perguruan tinggi yang lebih keren di sebut universitas bukanlah semata-mata lahan menimba ilmu pengetahuan, tetapi lahan subur peredaran gelap dan penyalahgunaan narkoba oleh para siswa/ mahasiswa. Pada mulanya institute ini tempat meningkatkan kecerdasan dan intelegasi, guna menempa sumber daya manusia akhirnya tercemar oleh kepentingan sesaat jangka pendek orang-orang jahil yang mengeruk keuntungan.

5. Karena modal gaul, biar keliahatannya percaya diri (pede) ngak mau kalah dengan orang lain.

6. Bisnis narkoba yang menjanjikan keuntungan yang sangat besar para pelakunya.

7. Kemungkinan adanya scenario besar untuk menghancurkan calon pemimpin di masa depan.

Oleh karena itu sejak dini perlu disiapkan generasi penerus yang sehat pisik maupun mental bebas dari pengaruh narkoba dan memiliki kemampuan menghadapi persaingan global.

8. Pengaruh Lingkungan

Peranan lingkungan sangat menentukan bagi pertumbuhan dan pengembangan jiwa pribadi seseorang. Bila masyarakat di lingkungan itu solidaritas kepribadian santun ramah dan komunikatif, maka pada umumnya anak-anak situpun kelihatan baik-baik, pintar dan cerdas tidak mudah terpengaruh dengan perbuatan tercela.

Akan tetapi sebaliknya pula bila masyarakat lingkungan itu bersifat apatis, egois dna tidak mau tahu apa yang terjadi dalam lingkungannya maka dengan sendirinya lingkungan ini tidak kondusif dan tidak pula komunikatif. Maka hal yang beginilah jaringan pada Bandar narkoba itu dengan mudah menjalankan aksi bisnis barang haramnya.

9. Budaya Global Yang Masuk Via Eletronik, Media Cetak

Budaya global sangat dominan mempengaruhi kawula muda generasi kita. Remaja kita cepat meniru budaya luar yang tidak sesuai dengan kepribadian bangsa agar kelihatan tidak ketinggalan jaman. Sehingga apa yang dilihatnya melalui media elektronik seperti televise, internet dan lain-lain. Cepat diserapnya tanpa mempertimbangkan baik buruknya yang penting trend. Sehingga nilai-nilai budaya kita tercemar dan tidak diperdulikan lagi karena dianggap kuno, lebih memilih pergaulan bebas (free-sex) yang terakhir kepelukan ODHA (orang dengan HIV/AIDS)

Tidak ada komentar:

Poskan Komentar